Lovian Inc

Jangan Biarkan Ketidakpastian Varian Omicron Mempengaruhi Kesehatan Mental Kamu

Jangan Biarkan Ketidakpastian Varian Omicron Mempengaruhi Kesehatan Mental Kamu

Gambar: elenawe/pixabay.com

Lovian.incHalo Lovians, siapa nih yang sudah jenuh dengan pandemi yang telah berlangsung selama hampir 2 tahun lebih, tapi masih menghantui kita hingga saat ini? 

 

Tepat ketika kita semua mengira dengan adanya varian Delta dari COVID-19 akan menjadi akhir dari episode COVID-19, namun ternyata datanglah Varian Omicron yang telah terdeteksi di lebih dari 60 negara.

 

Kemudian pemerintah seluruh negara kembali melakukan pembatasan, sehingga semua rencana liburan kamu harus kembali tertunda, dan kecemasan yang disebabkan oleh COVID-19 mungkin akan muncul. Kita semua bertanya-tanya apa artinya ini bagi kehidupan kita dan keluarga kita (dan kesehatan mental kita) saat kita memasuki tahun 2022.

 

Kenapa Varian Omicron bisa mempengaruhi kesehatan mental? 

 

Ketidakpastian dari adanya varian Omicron ini yang menurut Charles Bailey, seorang dokter untuk pencegahan infeksi dari California, mengungkapkan “Indikasi awal tampaknya menunjukkan peningkatan penularan tetapi penyakit yang tidak terlalu parah dibandingkan dengan varian Delta.” Dr Bailey menambahkan bahwa tidak ada sinyal yang jelas bahwa vaksin COVID-19 dan agen pencegahan dan terapi akan kurang efektif terhadap varian Omicron.

 

Terlepas dari kata-kata yang meyakinkan dari beberapa ahli medis, wajar untuk khawatir tentang Omicron. Bagi sebagian orang, ini mungkin diperburuk dengan memburuknya suasana hati dan gejala kecemasan terkait dengan adanya lockdown, kata Leela R. Magavi, MD, Direktur Medis Regional untuk Kesehatan Mindpath.

 

Ditambah dengan beberapa orang yang kemudian teringat dengan orang-orang terkasih yang telah meninggal dan beberapa kenangan traumatis yang menyakitkan. Varian Omicron dapat menambah kecemasan mereka jika mereka khawatir kehilangan lebih banyak orang yang dicintai, yang dapat menyebabkan jarak sosial untuk melindungi keluarga mereka, yang kemudian dapat mengakibatkan perasaan terisolasi.

 

Ketidakpastian ini dapat membuat individu merasa tidak berdaya, waspada, dan cemas,” kata Dr. Magavi. “Perubahan itu sendiri dapat merangsang amigdala, pusat ketakutan di otak, dan memicu gelombang kecemasan.” Dan ketika perubahan melibatkan kemungkinan mengekspos diri sendiri dan orang yang dicintai terhadap COVID-19, konsekuensinya dapat mencakup insomnia, serangan panik, depresi, gangguan kognisi, dan fungsi yang memburuk, tambahnya.

 

COVID-19 dalam banyak hal membuat dunia kita tampak tidak aman, tambah Dr. Forman. “Hal-hal yang kita ketahui, anggap remeh, atau andalkan untuk kenyamanan tidak lagi dapat diandalkan,” katanya. 

 

Lalu, Bagaimana Cara Mengatasi Kecemasan Untuk Menghadapi Varian Omicron 

 

Perlindungan terbaik terhadap Omicron adalah mendapatkan vaksinasi dan mendapatkan suntikan booster kamu segera setelah kamu memenuhi syarat. Dan jangan lupa tentang pilar dasar kesehatan fisik dan mental yang baik: rutinitas tidur yang nyenyak, makanan yang teratur, bergizi, dan asupan alkohol yang terbatas.

 

Dr. Magavi juga mengungkapkan bahwa, penting untuk memiliki percakapan terbuka dengan orang yang dicintai dapat membantu kita memproses emosi dengan cara yang sehat. Hal tersebut dibutuhkan untuk membantu orang tetap sadar akan perasaan dan persepsi mereka tentang situasi tersebut.

 

Magavi juga menyarankan untuk beristirahat sejenak dari membaca atau menonton berita tentang COVID-19. “Sebaliknya, habiskan waktu untuk berolahraga, membuat jurnal, dan mempraktikkan teknik mindfulness untuk membantu mengurangi pemikiran negatif secara terus menerus,” katanya. 

 

Latihan meditasi setiap hari hanya beberapa menit dapat menenangkan tubuh, pikiran, dan jiwa,” katanya. Ada banyak aplikasi meditasi yang tersedia untuk membantu kamu memulai, seperti Headspace and Calm.

 

Perlu diingat bahwa kamu tidak sendirian dalam pandemi ini. Dengan memiliki beberapa orang untuk diajak bicara tentang ketakutan, kekecewaan, kekhawatiran dan bahwa kamu sangat berharga. Salah satu yang bisa kamu lakukan diantaranya adalah minta rujukan dari dokter atau konselor spiritual.

 

Referensi:

 

https://www.verywellmind.com/how-to-mentally-prepare-for-omicron-5213030  

 

Leave a comment

Your email address will not be published.